Artikel, Berita dan Opini Tentang Islam

Kisah Masuk Islam: Seorang Aminah Mualaf Amerika Serikat

Disponsori Oleh:
muslimah

Aminah Assilmi adalah wanita menjadi mualaf. Dia berkeliling Amerika Serikat untuk memberikan ceramah, dimana kisah pribadinya telah membuat kagum ratusan individu. Dia juga Presiden Persatuan Wanita Muslim Internasional, sebuah organisasi yang memiliki banyak prestasi.

"Saya sangat senang karena saya seorang Muslim. Islam adalah hidupku, Islam adalah denyut hatiku. Islam adalah darah yang mengalir melalui pembuluh darahku. Islam adalah kekuatanku. Islam adalah hidupku yang begitu indah dan indah. Tanpa Islam aku bukan apa-apa, dan semoga Allah tak pernah mengubah wajah megahNya dari ku,aku tidak dapat bertahan hidup. "- Aminah

Kisah Inspiratif Islam - mualaf Amerika Serikat

Kisah Inspiratif Islam
"Semuanya dimulai dengan kesalahan komputer"


Dia adalah seorang gadis baptist, seorang feminis radikal, dan seorang jurnalis siaran. Dia adalah seorang gadis dengan kaliber yang tidak biasa, yang berprestasi di sekolah, menerima beasiswa, menjalankan bisnisnya sendiri, dan bersaing dengan para profesional dan mendapatkan penghargaan - semua saat dia akan kuliah. Kemudian suatu saat terjadi kesalahan komputer yang membuatnya menjalankan misi sebagai orang Kristen yang taat. Akhirnya, bagaimanapun, hal itu menghasilkan sesuatu yang berlawanan dan mengubah hidupnya sepenuhnya.

Saat itu tahun 1975 ketika komputer pertama kali digunakan untuk mendaftar di kelas di perguruan tingginya. Dia bekerja di bidang Rekreasi. Dia telah mendaftar untuk kelas dan kemudian pergi ke Oklahoma City untuk mengurus bisnis. Kembalinya dia tertunda dan dia kembali kuliah dua minggu ke kelas. Membuat pekerjaan yang tidak terjawab itu tidak menjadi masalah baginya, tapi dia terkejut saat mengetahui bahwa komputer tersebut secara keliru mendaftarkannya ke kelas Teater, sebuah kelas di mana siswa diminta tampil di depan orang lain. Dia adalah seorang gadis yang sangat pendiam dan dia merasa ngeri membayangkan tampil di depan orang lain. Dia tidak bisa menurunkan kelas karena terlambat.

Kegagalan kelas juga bukan pilihan, karena dia menerima beasiswa yang membayar uang kuliahnya dan menerima nilai 'F' akan membahayakannya.

Disarankan oleh suaminya, dia mendatangi gurunya untuk mencari alternatif lain untuk melakukan pertunjukan, seperti menyiapkan kostum, dan lain-lain. Dianggap oleh gurunya bahwa dia akan mencoba membantunya, dia pergi ke kelas berikutnya dan terkejut dengan apa yang dia telah lihat. Kelas itu penuh dengan orang Arab dan "joki unta". Itu sudah cukup baginya. Dia kembali ke rumah dan memutuskan untuk tidak kembali ke kelas lagi. Tidak mungkin dia berada di tengah orang Arab.

"Tidak mungkin aku duduk di ruangan yang penuh dengan orang-orang kafir kotor!"

Suaminya tenang seperti biasanya. Dia menunjukkan kepadanya bahwa Tuhan memiliki alasan untuk segalanya dan bahwa dia harus memikirkannya lebih banyak sebelum berhenti. Selain itu, ada beasiswa yang membayar iurannya. Dia berjalan di belakang pintu terkunci selama 2 hari untuk memikirkannya. Ketika dia keluar, dia memutuskan untuk melanjutkan kelas. Dia merasa bahwa Tuhan memberinya sebuah tugas untuk mengubah orang-orang Arab menjadi Kristen.

Dengan demikian dia menemukan dirinya dengan sebuah misi untuk mencapainya. Sepanjang kelas, dia akan mendiskusikan kekristenan dengan teman-teman sekelasnya yang Arab itu.

"Saya kemudian menjelaskan kepada mereka bagaimana mereka akan dibakar api neraka kekal selamanya, jika mereka tidak menerima Yesus sebagai penyelamat pribadi mereka. Mereka sangat sopan, tapi tidak tertarik juga. Kemudian, saya menjelaskan bagaimana Yesus mengasihi mereka dan telah mati di kayu salib untuk menyelamatkan mereka dari dosa-dosa mereka. Yang harus mereka lakukan hanyalah menerimanya di dalam hati mereka. "
Mereka masih tidak tertarik juga, jadi dia memutuskan untuk melakukan sesuatu yang lain:

"Saya memutuskan untuk membaca buku mereka sendiri untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Islam adalah agama palsu dan Muhammad adalah seorang nabi palsu".

Atas permintaannya, seorang siswa memberinya salinan Al-Qur'an dan buku lain tentang Islam. Dengan dua buku ini, dia memulai penelitiannya, yang akan dilanjutkan selama satu setengah tahun berikutnya. Dia membaca Alquran secara lengkap dan lima belas buku tentang Islam lainnya. Kemudian dia kembali ke Al Qur'an dan membacanya kembali. Selama penelitiannya, dia mulai mencatat bahwa dia menemukan objek dan dapat digunakannya untuk membuktikan bahwa Islam adalah agama yang salah.

Tanpa disadari, bagaimanapun, dia berubah dari tempat yang tidak luput dari perhatian suaminya.

"Saya berubah, hanya dengan sedikit cara tapi cukup mengganggunya. Kami biasa pergi ke bar setiap hari Jumat dan Sabtu, atau ke pesta, dan saya tidak lagi ingin pergi. Aku lebih tenang dan lebih jauh. "
Dia berhenti minum dan makan daging babi. Suaminya mencurigainya berselingkuh dengan pria lain, karena "hanya untuk pria  wanita berubah". Akhirnya, dia diminta untuk pergi, dan dia segera mendapati dirinya tinggal di apartemen terpisah.

"Ketika saya pertama kali belajar Islam, saya tidak berharap menemukan apapun yang saya butuhkan atau inginkan dalam kehidupan pribadi saya. Sedikit yang saya tahu bahwa Islam akan mengubah hidup saya. Tidak ada manusia yang bisa meyakinkan saya bahwa saya akhirnya akan merasa damai dan dipenuhi dengan cinta dan sukacita karena Islam. "


Sepanjang masa ini, dia terus belajar Islam dan meskipun dia berubah secara halus dari dalam, dia tetap menjadi seorang Kristen yang taat. Kemudian suatu hari, terdengar ketukan di pintunya. Itu adalah seorang pria dengan jubah Muslim tradisional, yang menampakkan dirinya sebagai a

"Pria dengan gaun malam putih panjang dengan taplak meja berwarna merah dan putih di kepalanya".
Namanya Abdul Aziz Al-Sheik dan didampingi tiga pria lain berpakaian serupa. Dia sangat tersinggung oleh pria Muslim yang datang kepadanya dengan baju tidur dan piyama. Dia lebih terkejut saat Abdul Aziz mengatakan kepadanya bahwa dia mengerti bahwa dia ingin menjadi seorang Muslim. Dia menjawab bahwa dia adalah seorang Kristen dan dia tidak mempunyai rencana untuk menjadi seorang Muslim. Namun, dia punya beberapa pertanyaan untuk ditanyakan apakah mereka punya waktu.

Atas undangannya, mereka masuk. Dia sekarang mengajukan pertanyaan dan keberatan yang dia catat saat dia sedang meneliti.

"Saya tidak akan pernah melupakan namanya",
Dia berkata tentang Abdul Aziz yang terbukti sangat sabar dan santun.

"Dia sangat sabar dan mendiskusikan setiap pertanyaan dengan ku. Dia tidak pernah membuatku merasa konyol atau menayakan hal bodoh. "

Abdul Aziz mendengarkan setiap pertanyaan dan keberatan dan menjelaskannya dalam konteks yang tepat.

"Dia menjelaskan bahwa Allah telah menyuruh kami untuk mencari ilmu dan pertanyaan adalah salah satu cara untuk mencapainya. Ketika dia menjelaskan sesuatu, rasanya seperti melihat seekor mawar terbuka - kelopak dengan kelopak, sampai mencapai kemuliaan penuhnya. Ketika saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak setuju dengan sesuatu dan mengapa, dia selalu mengatakan bahwa saya benar benar. Kemudian dia akan menunjukkan kepada saya bagaimana melihat lebih dalam dan dari berbagai arah untuk mencapai pemahaman yang lebih penuh. "

Tidak akan lama sebelum dia secara eksternal menyerahkan apa yang telah dia kirimkan ke internal selama satu setengah tahun terakhir. Kemudian di hari yang sama, gadis Baptis Selatan ini akan mendeklarasikan di depan Abdul Aziz dan teman-temannya:

"Saya bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Tuhan dan Muhammad adalah utusan-Nya."
Saat itu tanggal 21 Mei 1977.

Kesulitan dan Pengorbanannya

Perpindahan agama ke Islam, atau ke agama lain yang bersinar dalam hal ini, tidak selalu merupakan hal yang mudah dilakukan. Kecuali beberapa orang yang beruntung, seorang Muslim baru biasanya menghadapi konsekuensi. Orang yang bertobat bisa menghadapi isolasi dari keluarga dan teman, jika bukan tekanan untuk kembali ke iman keluarga. Terkadang, seorang mualaf bahkan menghadapi kesulitan ekonomi yang parah, seperti dalam kasus orang-orang yang diminta untuk meninggalkan rumah karena masuk Islam. Beberapa petobat beruntung dapat terus dihormati oleh keluarga dan teman, namun sebagian besar menghadapi kesulitan berat terutama selama beberapa tahun pertama setelah pertobatan mereka.

Tapi kesulitan yang harus diatasi Aminah Assilimi dan pengorbanan yang harus dia lakukan demi keyakinan dan keyakinannya hampir tidak pernah terdengar. Ada sedikit yang bisa mengandalkan begitu banyak pada Allah seperti dia, berdiri teguh dan memenuhi tantangan, berkorban, namun tetap mempertahankan postur tubuh yang positif dan mempengaruhi orang-orang di sekitarnya dengan keindahan apa yang dia temukan dan percayai.

Dia kehilangan sebagian besar teman-temannya, karena dia "tidak menyenangkan lagi". Ibunya tidak menerima dia menjadi seorang Muslim dan berharap itu adalah semangat sementara dan bahwa dia akan segera tumbuh darinya. Peramal "ahli kesehatan mental" -nya berpikir bahwa dia kehilangan akal sehatnya. Dia berusaha memasukkannya ke dalam institusi kesehatan mental.

Ayahnya adalah orang yang tenang dan bijaksana. Orang akan mendatanginya untuk meminta nasihat dan dia bisa menghibur orang yang sedang dalam kesulitan. Tapi ketika dia mendengar bahwa putrinya menjadi seorang Muslim, dia memasukkan senapan laras ganda dan mulai dalam perjalanan untuk membunuhnya.

"Lebih baik dia mati daripada menderita di neraka yang paling dalam," katanya.

Dia sekarang tanpa teman dan tanpa keluarga.

Dia segera mulai memakai jilbab. Pada hari dia menaruhnya, dia menolak pekerjaannya. Dia sekarang tanpa keluarga, teman, dan pekerjaan. Tapi pengorbanan terbesarnya belum datang.

Dia dan suaminya saling mencintai satu sama lain. Tapi saat dia belajar Islam, suaminya salah memahami perubahannya. Dia menjadi lebih tenang dan berhenti pergi ke bar. Perubahannya terlihat olehnya dan dia curiga dia berselingkuh dengan pria lain, untuk siapa dia pasti telah berubah. Dia tidak bisa menjelaskan kepadanya apa yang sedang terjadi.

"Tidak ada cara untuk membuatnya mengerti apa yang mengubah saya karena saya tidak tahu."
Akhirnya dia memintanya untuk pergi dan dia mulai tinggal terpisah.

Setelah dia secara terbuka menerima Islam, itu menjadi lebih buruk. Sebuah perceraian sekarang tak terelakkan. Ini adalah saat ketika Islam sedikit diketahui, apalagi dipahami untuk apa adanya. Dia memiliki dua anak kecil yang sangat dia cintai dan yang hak asasinya seharusnya diberikan kepadanya. Tapi dalam pelanggaran berat keadilan, dia ditolak hak asuhnya hanya karena dia menjadi seorang Muslim. Sebelum memberikan putusan formal, hakim tersebut menawarkan kepadanya pilihan yang tepat: baik meninggalkan Islam dan mendapatkan hak asuh anak-anak, atau menjaga Islam dan meninggalkan anak-anak. Dia diberi waktu 20 menit untuk mengambil keputusan.

Dia sangat mencintai anak-anaknya. Mungkin ini adalah mimpi buruk terburuk yang bisa dimiliki seorang ibu: diminta untuk dengan sengaja meninggalkan anaknya - bukan untuk satu hari, bulan, atau tahun, tapi selamanya. Di sisi lain, bagaimana dia bisa menjauhkan kebenaran dari anak-anaknya dan hidup sebagai orang munafik?

"Itu adalah 20 menit paling menyakitkan dalam hidup saya," katanya dalam sebuah wawancara.
Bagi kita yang adalah ibu dan ayah, terutama anak kecil, sedikit imajinasi diperlukan untuk merasakan rasa sakit dan siksaan yang dia pasti telah lulus setiap detik dalam 20 menit itu. Yang menambah rasa sakitnya adalah karena menurut dokter, dia tidak akan pernah bisa melahirkan anak lagi karena komplikasi tertentu.

"Saya berdoa seperti yang belum pernah saya lakukan sebelumnya ... Saya tahu bahwa tidak ada tempat yang lebih aman untuk anak-anak saya daripada berada di tangan Allah. Jika saya menolak Dia, tidak akan ada kemungkinan di masa depan untuk menunjukkan kepada anak-anak saya keajaiban berada bersama Allah. "

Dia memutuskan untuk mempertahankan Islam. Dua anaknya yang terkasih - satu anak laki-laki dan satu perempuan kecil - diambil darinya dan diberikan kepada mantan suaminya.

Bagi seorang ibu, apakah ada pengorbanan yang lebih besar dari ini - sebuah pengorbanan yang dilakukan tanpa alasan material tapi hanya untuk iman dan keyakinan?

"Saya meninggalkan pengadilan mengetahui bahwa hidup tanpa bayi saya akan sangat sulit. Hatiku berdarah, meski aku tahu, di dalam, aku telah melakukan hal yang benar ".
Dia quran. Menemukan kenyamanan dalam ayat Al Qur'an berikut ini:

{Tidak ada tuhan selain Dia, Yang Hidup, Yang Hidup Sendiri, Abadi. Tidak ada tidur yang bisa menangkapnya atau tidur. Nya adalah segala sesuatu di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat bersyafaat di hadirat-Nya kecuali seperti yang Dia permitt? Dia mengetahui apa yang (tampak pada makhluk-Nya) sebelum atau sesudah atau di belakang mereka. Mereka juga tidak akan mencakup semua pengetahuan-Nya kecuali apa yang Dia kehendaki. Arasy-Nya melampaui langit dan bumi, dan Dia tidak merasa lelah dalam menjaga dan melestarikannya karena Dia adalah Yang Mahatinggi, Maha Tinggi (dalam kemuliaan).} (Quran 2: 255)

Mungkin udara Colorado terlalu tipis untuk keadilan. Atau mungkin ada rencana dalam skema urusan Allah yang lebih besar. Aminah Assilimi kemudian melawan dan membawa kasusnya ke media. Meskipun dia tidak mendapatkan hak asuh anak-anaknya lagi, sebuah perubahan dibuat di undang-undang Colorado bahwa seseorang tidak dapat dipecat hak asuh anak berdasarkan agamanya.

Sesungguhnya cinta dan rahmat Allah menelan begitu banyak sehingga seolah-olah dia telah diberi batu ujian Islam. Ke mana pun dia pergi, orang-orang tersentuh oleh kata-kata indah dan sopan santun Islam dan menjadi Muslim.

Dengan menerima Islam, dia menjadi orang yang berubah, dan orang yang jauh lebih baik. Begitu banyak sehingga keluarga, kerabat, dan orang-orang di sekelilingnya mulai menghargai tingkah lakunya dan keyakinan yang membawa perubahan seperti itu padanya. Terlepas dari reaksi awal keluarganya, dia tetap berhubungan dengan mereka dan berbicara kepada mereka dengan rasa hormat dan kerendahan hati, seperti yang diperintahkan Al Qur'an kepada orang-orang Muslim. Dia akan mengirim kartu kepada orang tuanya pada kesempatan yang berbeda, tapi dia akan selalu menuliskan sebuah ayat dari Alquran atau Hadis tanpa menyebutkan sumber kata-kata bijak yang indah tersebut. Tidak lama kemudian dia mulai memberi pengaruh positif di antara anggota keluarganya.

Yang pertama menjadi Muslim adalah neneknya. Umurnya lebih dari 100 tahun. Segera setelah menerima Islam, dia meninggal dunia.

"Pada hari dia mengucapkan Shahada, semua kesalahannya telah dihapus, sementara perbuatan baiknya dipelihara. Dia meninggal begitu cepat setelah menerima Islam sehingga saya tahu "buku" -nya pasti akan berat di sisi yang baik. Ini mengisi saya dengan sukacita seperti itu! "
Selanjutnya menjadi Muslim adalah ayahnya, orang yang ingin membunuhnya setelah dia menjadi Muslim. Dengan demikian ia menghidupkan kisah Umar ibn Khattab. 'Umar adalah teman Nabi yang menganiaya umat Islam awal sebelum dia masuk Islam. Ketika suatu hari dia mendengar bahwa seorang saudaranya menjadi seorang Muslim, dia pergi dengan pedang terbuka untuk membunuhnya. Tapi setelah mendengar beberapa ayat dari Al-Qur'an yang diucapkan oleh kakaknya, dia mengenali kebenaran dan langsung menemui Nabi dan menerima Islam.

Dua tahun setelah dia (Assilmi) menerima Islam, ibunya menelepon dan mengatakan bahwa dia menghargai keyakinannya dan berharap agar dia menyimpannya. Beberapa tahun kemudian, dia menelepon lagi dan bertanya kepadanya tentang apa yang perlu dilakukan untuk menjadi seorang Muslim. Assilmi menjawab bahwa seseorang harus percaya bahwa hanya ada satu Tuhan dan Muhammad adalah utusannya.

"Orang bodoh tahu itu. Tapi apa yang harus kamu lakukan? "Tanyanya lagi.
Dia menjawab bahwa jika itu yang dia percaya, maka dia sudah menjadi seorang Muslim! Mendengar ini, ibunya berkata,

"Baiklah. Tapi mari kita tidak memberitahu ayahmu dulu ".
Dia tidak sadar bahwa suaminya (ayah tiri Assilmi) melakukan percakapan yang sama dengannya beberapa minggu sebelumnya. Jadi keduanya hidup bersama sebagai Muslim selama bertahun-tahun secara rahasia tanpa mengetahui bahwa yang lain juga seorang Muslim. Kakaknya yang ingin menempatkannya di institusi mental juga menerima Islam. Dia pasti menyadari bahwa menjadi Muslim memang hal yang paling sehat dan sehat untuk dilakukan.

Putranya, saat menjadi dewasa, menerima Islam. Ketika berusia 21 tahun, dia memanggilnya dan mengatakan bahwa dia ingin menjadi seorang Muslim.

Enam belas tahun setelah perceraian, mantan suaminya juga menerima Islam. Dia mengatakan bahwa dia telah mengawasinya selama enam belas tahun dan menginginkan putrinya memiliki agama yang sama dengan yang dia miliki. Dia mendatanginya dan meminta maaf atas apa yang telah dilakukannya. Dia adalah seorang pria yang sangat baik dan Assilimi telah memaafkannya sejak lama.

Mungkin hadiah terbesar baginya belum datang. Assilmi kemudian menikahi orang lain, dan terlepas dari keputusan dokter bahwa dia tidak akan pernah bisa membayangkan anak lain, Allah memberkati dia dengan seorang anak laki-laki yang cantik. Jika Allah (swt) memberi hadiah kepada seseorang, siapa yang bisa mencegah Dia? Itu benar-benar sebuah berkah yang luar biasa dari Allah (swt), jadi dia menamakannya "Barakah".

Pengorbanan yang dibuat Assilmi untuk kepentingan Allah (swt) sangat luar biasa. Maka Allah (swt) menyerahkan belas kasihan kepadanya dan memberinya berkat yang sangat besar. Keluarganya membuangnya setelah dia menerima Islam, dan sekarang dengan rahmat Allah, kebanyakan dari mereka beragama Islam. Dia kehilangan teman-temannya karena Islam, dan sekarang dia dicintai oleh begitu banyak orang.

"Teman yang mencintai datang entah dari mana", katanya.
Berkat Allah datang kepadanya begitu banyak sehingga kemanapun dia pergi, orang-orang tersentuh oleh keindahan Islam dan menerima Kebenaran. Baik Muslim maupun non-Muslim sekarang mendatanginya untuk mendapatkan nasehat dan konseling.

Dia kehilangan pekerjaan karena mengenakan jilbab, dan sekarang dia adalah Presiden Persatuan Wanita Muslim Internasional. Dia memberikan ceramah secara nasional dan sangat diminati. Itu adalah organisasinya yang berhasil melobi untuk "Stempel Idul Fitri" dan membuatnya disetujui oleh Dinas Pos Amerika Serikat, namun butuh bertahun-tahun bekerja. Dia sekarang sedang mengerjakan hari raya Idul Fitri sebagai hari libur nasional.

Dia memiliki kepercayaan yang luar biasa terhadap cinta dan belas kasih Allah dan dia tidak pernah kehilangan kepercayaan kepada Dia. Dia pernah didiagnosis menderita kanker beberapa tahun yang lalu. Dokter mengatakan bahwa itu pada tahap lanjut dan bahwa dia akan hidup selama satu tahun lagi. Tapi imannya kepada Allah (swt) tetap kuat.

"Kita semua bakal  mati. Saya yakin bahwa rasa sakit yang saya alami mengandung berkah. "
Sebagai contoh cemerlang betapa seseorang bisa mencintai Allah, dia menyebutkan tentang seorang temannya bernama Kareem Al-Misawi yang meninggal karena kanker saat berusia 20-an tahun.

"Sesaat sebelum dia meninggal, dia mengatakan kepada saya bahwa sesungguhnya Allah Maha Penyayang. Orang ini sangat menderita dan terpancar dengan cinta Allah. Dia berkata: "Allah bermaksud agar saya masuk surga dengan sebuah buku yang bersih." Pengalaman kematiannya memberi saya sesuatu untuk dipikirkan. Dia mengajari saya tentang cinta dan belas kasihan Allah. "
Semua pujian itu karena Allah, dia terus hidup dalam kesehatan yang baik. Dia sekarang berpikir bahwa memiliki kanker adalah berkat terbesar yang pernah dia alami.

UPDATE dari Persatuan Wanita Muslim Internasional (6 Maret 2010):

Inna lillahi wa inna ilayhi raji'oon. Adik perempuan tercinta kami, Aminah Assilmi telah meninggal dunia dalam sebuah kecelakaan mobil.

Kami berdoa agar Allah (SWT) akan menumbuhkan rahmat-Nya atas saudara perempuan ini dan memberinya surga tertinggi - Jannat Ul-Firdous - dan memberikan kesabaran keluarganya di saat yang sulit ini. Aameen.

Suster Aminah Assilmi, Direktur Persatuan Wanita Muslim Internasional, Pengarang, Advokat untuk Hak-Hak Perempuan, dan Pembicara Terkenal meninggal dini hari tadi saat kembali dari pertunangan di New York.

Suster Aminah dan anaknya, berada dalam satu kecelakaan mobil di luar Newport Tennessee dimana dia tinggal lebih dari satu tahun. Kecelakaan mobil terjadi tepat pukul 3 pagi dan nampaknya Aminah terbunuh seketika. Putranya Mohammad dibawa ke rumah sakit di Knoxville.

Aminah memiliki beberapa masalah kesehatan, namun tetap mempertahankan jadwal ceramah yang ketat untuk banyak komunitas di seluruh negeri dan di seluruh dunia. Dia berperan penting dalam mendapatkan cap Idem yang dikeluarkan pada tahun 2001 dan telah merencanakan untuk memulai sebuah kampanye agar perangko tersebut diterbitkan kembali dengan desain baru pada waktunya untuk ulang tahun 10 tahunnya. Dia juga mencoba membangun Pusat Studi Wanita Muslim yang akan menjadi tempat di mana orang-orang yang baru bertobat dapat belajar tentang Islam dan dasar-dasarnya termasuk bagaimana berdoa dll, sebagai tempat peristirahatan, dan sebagai perkemahan musim panas bagi anak-anak Muslim.

Aminah berusia 65 tahun dan memiliki anak perempuan Amber, dan anak laki-laki, Whitney dan Mohammad serta beberapa cucu.

(Tulisan ini diterjemahkan dari website idealmuslimah .com, Anda bisa membaca versi aslinya di http://idealmuslimah.com/personalities/reverts/301-aminah-assilmi-a-truly-inspirational-muslim-woman.html)

Disponsori Oleh:


Share Ke Temenmu:
Kategori: Kisah Teladan
Back To Top