Artikel, Berita dan Opini Tentang Islam

Perbedaan Antara Mazhab Sunni Dengan Syiah Imamiyah



Kasus Sampang yang pernah terjadi, membuat banyak orang yang bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi, hingga menuju pertanyaan perbedaan antara Sunni dan Syiah. Banyak pula web ataupun blog yang mencoba untuk memaparkan tentang perbedaannya. Kami menemukan sebuah web yang mengulas secara panjang lebar tentang perbedaan antara sunni dan syiah.

Pembahasan yang dipaparkan begitu panjang sehingga mungkin butuh waktu yang cukup lama untuk membacanya. Mungkin jika di print akan menjadi sebuah makalah. Mengingat media yang digunakan adalah web, dimana kita membacanya didepan layar cahaya, yang berminat membaca bersiap untuk capek membaca :).

Ulasan mengenai perbedaan sunni dan syiah tersebut merupakan sebuah jawaban dari Yusuf Al-Qhardawi terhadap pertanyaan yang diajukan oleh Dr. Abdullah Salim (Dosen perguruan tinggi). 

Salah satu pertanyaan dan jawaban yang diulas adalah sebagai berikut:

Apakah ada perbedaan yang mendasar antara madzhab Sunni dengan madzhab Syi’ah? Apa saja bentuknya?Kami jawab: Kami melihat bahwa ada dari sebagian orang-orang Syi’ah yang tidak mempunyai perbedaan yang mendasar dengan kami (Ahlu Sunnah). Baik dalam masalah ushul maupun di dalam masalah furu’. Contohnya adalah Syi’ah Zaidiyyah yang tersebar di Yaman. Mereka mengakui kitab-kitab Ahlu Sunnah seperti Kitab Shahih Bukhari, Shahih Muslim dan Kutubus Sittah (Kitab 6 Imam) yang lainnya, juga Al-Muwaththa, Musnad Imam Ahmad dan seluruh para pengarang kitab hadits. Sebagian kitab-kitab Syi’ah Zaidiyah sama dengan kitab-kitab Ahlu Sunnah, baik di dalam hal sumber maupun isinya. Contohnya kitab Ar-Raudhu An-Nadhir yang menjelaskan seluruh hadits kumpulan Imam Zaid bin Ali RA. Tapi terdapat pula perbedaan di dalam cabang-cabang akidah, seperti perbedaan yang terdapat antara Ahlu Sunnah dengan Mu’tazilah. Akan tetapi Syi’ah Zaidiyyah tidak pernah mencela para sahabat dan juga mereka meyakini bahwa Al-Qur`an tidak terjadi pengurangan maupun penambahan dan lain-lainnya.
Perbedaan yang dimaksud di dalam pembahasan kali ini adalah perbedaan antara Sunni dan Syi’ah Imamiyah Itsna ’Asyariyyah (syiah 12 Imam/ Rafidhoh). Karena mereka itulah, ada sebuah pertanyaan yang menuntut agar dibedakan antara madzhab Sunni dengan madzhab Syi’ah. Jawabannya, sudah jelas dan gamblang.
Di dalam masalah fiqih dan furu, secara praktis tidak ada perbedaan mencolok antara Sunni dan Syi’ah Imamiyah atau Ja’fariyah. Perbedaan fiqih kita dengan mereka sama halnya dengan perbedaan antara madzhab-madzhab yang ada di kalangan Ahlu Sunnah. Kita lihat Imam Asy-Syaukani menyebutkan madzhab Ahlul Bait di dalam kitabnya Nailul Authar. Akan tetapi, tidak ada seorang pun dari kalangan Sunni yang keberatan atas hal ini. Karena tidak ada perbedaan yang mendasar di antara madzhab-madzhab tersebut.
Akan tetapi, secara fiqih ada beberapa bentuk amaliyah munkarah (perbuatan munkar) yang dilakukan oleh orang-orang Syi’ah. Misalnya masalah ucapan tasyahud di dalam adzan yang ditambah menjadi 3, dengan ucapan, ”Aku bersaksi bahwa Ali Wali Allah!” benar para ulama Syi’ah telah sepakat bahwa penambahan ini tidak ada dasarnya di dalam ajaran (fiqih) mereka. Akan tetapi hal ini dibiarkan saja karena mereka takut orang-orang awam akan marah besar!
Sesungguhnya perbedaan yang mendasar di antara kedua madzhab ini (Sunni dan Syi’ah) adalah perbedaan di dalam masalah ushuluddin (pokok-pokok agama) dan bukan di dalam masalah furu’. Oleh karena itu, sebutan untuk perbedaan ini adalah perbedaan di antara dua golongan, yaitu Ahlu Sunnah di satu sisi dan Syi’ah di sisi yang lainnya. Perbedaan ini bukan di antara dua madzhab fiqih.

Itu baru sekelumit ulasan yang dijelaskan. ☺☺☺

Untuk lebih jelas dan lengkapnya silahkan menuju link situs lppimakassar ini

PENTING!! BACA INI JUGA ➡ Sejarah dan Asal Usul Syi'ah



Share Ke Temenmu:
Kategori: Akidah Islam, Berita
Back To Top